Senin, 20 Mei 2024

Bagaimana Nasib 15 BUMN yang Kini Sedang ‘Sakit’?

ads-custom-5

Jakarta, BUMN Info – Direktur Utama PT Danareksa (Persero), Yadi Jaya Ruchandi mengungkap nasib 15 BUMN yang saat ini sedang ditangani oleh PT Perusahaan Pengelola Aset (PPA).

PPA merupakan anak usaha dari Danareksa. Desember 2023 lalu, PPA melakukan pengelolaan terhadap 22 BUMN. Dari 22 BUMN tersebut, tujuh BUMN telah dibubarkan.

Adapun tujuh BUMN yang dibubarkan yakni PT Kertas Leces (Persero), PT Merpati Nusantara Airlines (Persero), PT Industri Sandang Nusantara (Persero), PT Istaka Karya (Persero), PT Industri Gelas (Persero), PT Kertas Kraft Aceh (Persero), PT Pembiayaan Armada Niaga Nasional (Persero).

Menurut Yadi jumlah BUMN yang menjadi ‘pasien’ PPA bakal terus berkurang

“Kalau saya melihatnya umumnya akan berkurang, pasti berkurang,¬†either¬†ditutup atau dimerger,” ujar Yadi di kawasan Jakarta Pusat, Selasa (2/4) malam.

Terkait nasib kejelasan mengenai BUMN-BUMN tersebut, Yadi meminta agar hal tersebut ditanyakan langsung kepada PPA.

Dia menambahkan Danareksa ingin agar ada percepatan. Percepatan yang dimaksud ialah nasib yang jelas terhadap BUMN-BUMN tersebut.

“Kalau mau detailnya mungkin ke PPA, tapi kalau dari sisi kami arahan Danareksa, harus ada percepatan, karena kan sudah lama ya ditangani di sana, diserahkan ke kami 2020 akhir, anggaplah 2021. Dan sudah melewati up and down, COVID-nya sudah selesai juga,” terang Yadi.

Yadi menilai, percepatan ini dibutuhkan. Hal ini mengingat PPA perlu menyiapkan diri untuk pekerjaan yang lain.

“Saya bilang harusnya ada percepatan karena PPA perlu perlu menyiapkan diri kembali, karena kan masih banyak PR BUMN-BUMN yang lain, masih banyak yang belum selesai,” tutur Yadi.

Adapun 15 BUMN yang menjadi pasien PPA yakni: PT Barata Indonesia (Persero), PT Boma Bisma Indra (Persero), PT Industri Kapal Indonesia (Persero), PT Dok & Perkapalan Kodja Bahari (Persero), PT Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero), PT Djakarta Lloyd (Persero).

Kemudian PT Varuna Tirta Prakasya (Persero), PT Persero Batam, PT Inti (Persero), Perum Percetakan Negara Republik Indonesia (PNRI), PT Indah Karya (Persero), PT Amarta Karya (Persero), PT Semen Kupang (Persero), PT Primissima (Persero), PT PANN Pembiayaan Maritim.

BERITA TERKAIT

ads-sidebar
ads-custom-4

BACA JUGA

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU