Kamis, 11 Juli 2024

Bulog Luncurkan Beras Kaya Vitamin Seharga Rp 20 Ribu per Kg

ads-custom-5

Jakarta, BUMNInfo | Perum Bulog hari ini meluncurkan produk terbaru, yakni beras dengan penambahan zat gizi mikro atau beras fortifikasi kualitas premium seharga Rp 20 ribu per kg.

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso (Buwas) menyampaikan, beras berfortifikasi premium ini telah diperkaya dengan vitamin dan mineral, yakni vitamin A, vitamin B1, vitamin B3, vitamin B6, vitamin B9 (Asam Folat), vitamin B12, Zat Besi (Iron), dan Zink.

“Kita memproduksi ini tidak main-main. Jadi jaminannya tidak perlu lagi dicuci, langsung dikonsumsi. Wujud kita serius dalam menyikapi apa yang menjadi programnya presiden,” ungkap Buwas di kantornya, Jakarta.

Adapun dalam acara peluncuran yang berlangsung di Kantor Pusat Perum Bulog ini, beras berfortifikasi premium diberikan potongan harga, dari Rp 20 ribu per kg menjadi Rp 15 ribu per kg.

Untuk penjualan, Buwas meneruskan, beras berfortifikasi premium ini telah telah dijual online melalui situs panganan.com. Selain itu, Perum Bulog disebutnya juga telah bekerjasama dengan Shopee untuk memasarkannya secara digital.

“Justru nanti kalau melalui online ya itu biaya pengirimannya sangat kecil. per Jabodetabek cuma Rp 15.000 ongkos pengirimannya, dan ini akan berkembang di seluruh Indonesia,” ujar dia.

Lebih lanjut, ia mengatakan, Perum Bulog hendak memberikan pangan, dalam hal ini beras berfortifikasi premium dan medium, yang sesuai dengan standar dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) kepada masyarakat di seluruh Indonesia.

“Kita bersinergi dengan kementerian/lembaga terkait yang berhubungan dengan itu, sehingga nanti dengan sendirinya seluruh masyarakat kita dari Sabang sampai Merauke mengonsumsi beras yang memiliki vitamin. Sehingga generasi unggul itu bisa tercapai ya seperti itu,” tuturnya.

Direktur Pengadaan Perum Bulog, Bachtiar memastikan stok beras aman meski musim kemarau panjang tengah melanda. Oleh karena itu dia menegaskan Indonesia tidak pelru membuka keran impor beras.

“(Stok beras) Gak ada masalah lah. Pokoknya gak perlu kita impor ya. Beras gak ada masalah kita. Beras stok masih bagus masih 2.370.000 ton lebih,” kata dia saat ditemui di Gedung Kemenko Perekonomian, Jakarta, Senin (2/9).  

Lebih lanjut Bachtiar mengungkapkan di Indonesia meski sedang terjadi kemarau panjang yang mengakibatkan kekeringan, namun di beberapa daerah lainnya tidak terjadi hal tersebut. Sehingga daerah yang tidak meengalami kekeringan masih bisa panen dan membantu pasokan beras.

“Ada daerah yang kena kekeringan ada daerah yang masih hujan. Nah, jadi masalah stok beras ini pengadaan sampai hari ini rata – rata masih 4000 ton. Terus operasi pasar cuma 3.000 ton gak nyampe. Artinya antara in sama out masih banyak in nya,” ujarnya.

Oleh karena itu, dia menjelaskan langkah Bulog dalam mengantisipasi kekeringan dari segi pengadaan sudah tersebar ke seluruh wilayah Indonesia. “Di warehouse – warehouse gudang kita semuanya stok tuh sudah teralokasi dan siap untuk menghadapi itu (kemarau panjang) semua,” ujarnya.

 

Sumber : www.liputan6.com

Foto : Liputan6.com/Maulandy Rizky Bayu Kencana

BERITA TERKAIT

ads-sidebar
ads-custom-4

BACA JUGA

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU