Selasa, 27 Februari 2024

Kuartal I 2021, Bio Farma Targetkan Minimal 16,5 Juta Orang Divaksin Covid-19

ads-custom-5

Jakarta, BUMNInfo | PT Bio Farma (Persero) menargetkan minimal 16,5 juta orang bisa divaksin Covid-19 pada kuartal I 2021. Adapun target ini berdasar pada jumlah vaksin jadi yang diterima dari Sinovac dan vaksin setengah jadi (bulk) yang akan dikembangkan menjadi vaksin siap pakai di pabrik Bio Farma.  Sebagai informasi, Bio Farma akan mendatangkan 15 juta dosis bahan baku vaksin (bulk) pada Desember 2020, kemudian pada Januari 2021 Bio Farma akan kembali menerima 30 juta dosis bulk. Lanjut di Februari 2021 sebanyak 5 juta dosis bulk. 

 

Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir mengatakan pada September lalu, pabrik Bio Farma sudah dipastikan sanggup memproduksi bahan baku vaksin dari Sinovac. Honesti bilang vaksin yang dikembangkan Sinovac bersifat diinaktivasi (inactivated), adapun hal ini sama dengan vaksin yang biasa dikembangkan oleh Bio Farma. Maka dari itu, antara Sinovac dan Bio Farma terjadi transfer teknologi. Namun, bukan teknologi end to end karena secara kompetensi Bio Farma sudah mumpuni, melainkan proses produksi yang harus sesuai dengan standar produksi vaksin Covid-19 di Sinovac. 

 

“Rencana produksi di Bio Farma sekitar 30 juta dosis. Kalau melihat kebutuhan vaksin satu orang harus dua dosis, artinya vaksin tersebut bisa untuk 15 juta orang. Jika ditambah dengan 3 juta vaksin siap pakai dari Sinovac, maka target minimal ada 16,5 juta orang yang akan divaksin pada kuartal I 2021,” jelasnya dalam konferensi pers MarkPlus Conference 2021 Lima Navigasi Menghadapi Tahun 2021 secara virtual, Rabu (9/12/2020). 

 
Honesti mengatakan di tahap awal vaksinasi, prioritas awal yang mendapatkan vaksin Covid-19 adalah tenaga kesehatan. Ia mengatakan perkiraan puncak akses vaksin akan terjadi di kuartal I 2020. Pasalnya, sebagian besar vaksin yang sedang dikembangkan, baru mendapatkan emergency use authorization (EUA) dari negara masing-masing di kuartal satu tahun depan. Jadi sementara ini, di kuartal I 2021 Bio Farma masih menunggu akses vaksin dari produsen lain sembari mengoptimalkan program vaksinasi 16,5 juta orang dari vaksin yang diimpor dan yang bisa diproduksi sendiri.

 

Honesti mengatakan sejauh ini produsen vaksin di Indonesia hanya Bio Farma, lainnya hanya importir. Adapun Kalbe Farma kemungkinan juga akan membangun kompetensi produksi vaksin. Ia memproyeksikan produksi vaksin di luar Bio Farma akan dilakukan di semester II 2021.

 

“Ada perusahaan vaksin, tapi vaksin untuk hewan. Pemerintah meminta kami untuk lakukan ekstensi dan pembinaan sehingga pabrik mereka bisa layak produksi vaksin (Covid-19),” kata Honesti. 

 

Sumber: TempoKontan

Foto: GETTY IMAGES/Andressa Anholete

 

 


BERITA TERKAIT

ads-sidebar
ads-custom-4

BACA JUGA

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU