Selasa, 16 Juli 2024

Wijaya Karya Ditunjuk PT Timah untuk Bangun Smelter Baru di Bangka Belitung

ads-custom-5

Jakarta, BUMNInfo | PT Timah Tbk akan membangun smelter pengolahan dan pemurnian mineral serta timah kadar rendah dengan menggunakan teknologi terbaru EPCC TSL Furnace Ausmelt 40.000 Crude Tin. Smelter yang dibangun di Muntok Kabupaten Bangka Barat Provinsi Kepulauan Bangka Belitung ini sebagai upaya perusahaan untuk mengolah cadangan tambang masa depan.

“Kita sudah kick off meeting dengan PT Wijaya Karya (Persero) Tbk untuk pengerjaan proyek EPCC TSL Furnace Ausmelt 40.000 Crude Tin yang nantinya akan dilanjutkan dengan ground breaking (peletakan batu pertama) pada 30 Januari 2020,” kata Direktur Operasi dan Produksi PT Timah Tbk Alwin Albar di Pangkal Pinang.

Dia mengatakan, pembangunan tanur dengan teknologi terbaru ini sebagai upaya Timah untuk mengolah cadangan tambang perusahaan. Pasalnya, cadangan timah terus berkurang setelah ditambang sejak ratusan tahun lalu.

“Pembangunan tanur pengolahan pemurnian dengan kapasitas 40.000 ton ini akan dikerjakan oleh PT Wijaya Karya, yang pembangunannya akan dimulai dalam waktu dekat ini,” ujarnya.

Menurut dia, jika hanya mengandalkan teknologi yang ada saat ini dengan kondisi cadangan timah aluvial yang sudah berkurang dikhawatirkan ke depan menjadi tidak ekonomis lagi. Dengan teknologi terbaru itu nantinya, kata dia, bisa beroperasi untuk deposit bijih timah batuan inti (primary rock) namun dengan kadar timah yang lebih rendah.

“Kita bangun ini karena masa depan mineral lebih sulit, kalau dulu Indonesia kaya sekali, di permukaan saja ada timah. Tetapi sekarang kondisi depositnya tidak sebanyak dulu. PT Timah mempersiapkan ini untuk mengolah mineral yang dari batuan,” katanya.

Dia menambahkan, pengerjaan tanur dengan teknologi baru ini merupakan salah satu proyek strategis dari induk BUMN tambang, MIND ID.

Sementara itu Direktur Operasional PT Wijaya Karya Bambang Pramojo mengapresiasi PT Timah yang telah mempercayakan pengerjaan proyek ini kepada pihaknya. Rencananya proyek ini akan diselesaikan dalam waktu 19 bulan sehingga pada 2021 sudah bisa dioperasionalkan.

Sumber : www.inews.id

BERITA TERKAIT

ads-sidebar
ads-custom-4

BACA JUGA

BERITA PILIHAN

BERITA TERBARU